Archive | February 2014

Dear you…and also you…

Dear first you,

Thank you so much for your warm attention and care for us…Love you more and more ❤

And to dear second you,

We love you so much, so we care so much for you ❤

Please open your heart and be open minded 🙂

Please remember, that we love you, care about you, and always ready to help and support you ^o^

*Inspired by a BBM chitchat with beloved sis in law ❤

Bahagia itu sederhana :D

Quick post sebelum memulai kerja…

Kemarin tiba-tiba H san, sang Japanese technical advisor menelepon dan memanggil saya untuk datang ke ruangan beliau….Dan keluar dari ruangan beliau, saya pun keluar dengan membawa barang-barang berikut ini dengan rasa gembira dan terharu 😀

Anpan (Japanese Bread) and Japanese Telephone Card

Anpan (Japanese Bread) and Japanese Telephone Card

Haaa, senangnya hatiku..Apalagi dikasih si telephone card itu 😀 Hm, saya anggap itu sebagai suatu pertanda baik untuk mendukung rencana saya di bulan April nanti 🙂 Dan yang bikin terharu adalah karena dikasihnya tuh habis sang technical advisor ini marah-marahin saya beberapa hari sebelumnya dan sempat bikin saya sedikit kecewa dan kesal juga sama Beliau…Memang sih, si technical advisor ini sering marahin saya 😀 tapi, kemarahannya kali ini benar-benar “berbekas” di hati saya 😦 Jadi, pas nerima kedua barang tersebut saya menganggapnya sebagai permintaan maaf dari beliau kepada saya 🙂 Semoga benar ya anggapan saya 😀

Dan hari ini, dimulai dengan saya tiba di kantor dengan sangat cepat…Yang biasanya jarak tempuh normal dari rumah ke kantor saya itu (Tanpa macet) adalah sekitar 45~60 menit, tapi tadi cukup 30 menit saja…Alhamdulillah…Ditambah lagi saya diantar angkot sampai tepat di depan kantor (Yang mana hal itu sangat jarang terjadi karena kebanyakan saya harus turun dari angkot dan berjalan kaki 10~15 menit karena macet :D) Sebuah permulaan bagus di awal Rabu yang cerah ini 🙂 *Walaupun ada sedikit kecelakaan yaitu sepatu saya dilindas sama sebuah motor dan mengakibatkan sepatu saya putus (Tapi untung masih bisa dipakai :-)), tapi tidak mengurangi kebahagiaan saya di Rabu pagi ini*

So, mari kembali bekerja dan selamat hari Rabu teman-teman 🙂

Updated per 19 Februari 2014; 21:11 :

Sepulang kerja tadi, saya langsung mampir ke mal dekat rumah untuk memperbaiki sepatu di tempat reparasi yang terkenal mahal karena takut gak sempat nunggu atau mencari tukang sol yang biasa lewat depan rumah. Pas sampai di sana, saya dilayani oleh petugas yang saya ingat dulu pernah memberikan potongan harga karena saya memakai seragam kerja. Setelah melihat kerusakan pada sepatu saya, dia pun berkata untuk balik satu jam kemudian. Ketika saya menanyakan harganya, dia hanya menjawab : “Tenang saja…” Dalam hati pun saya berpikir : Wah, kayaknya dapat diskon lagi nih 🙂 Saya pun meninggalkan sepatu saya dan berkeliling mal sambil menunggu sepatu saya diperbaiki.

Setelah sekitar satu jam, saya pun kembali ke tempat tersebut. Ternyata sang petugas yang tadi melayani saya sedang tidak ada dan saya dilayani oleh orang lain. Setelah saya terima sepatu saya, saya pun kembali menanyakan harga yang harus saya bayar. Dia pun menanyakan apakah saya memegang bon pembayarannya. Karena saya tadi tidak menerima bon dari petugas pertama, sang petugas ini pun menjawab : Memang bagian mana sih Bu yang dibenerin? Lalu saya tunjukkan bagian yang saya minta perbaiki tadi. Dan sang petugas menjawab sambil tersenyum : Ah, cuma dikit kok Bu…Udah gak usah bayar deh 😀 Wah, senangnya hatiku 🙂 Untuk lebih meyakinkan lagi, saya pun bertanya : Ah, yang bener Pak? Dan si petugas pun menjawab lagi : Masa bohong sih Bu 🙂

Wah, alhamdulillah…senangnya bertemu Bapak-Bapak yang baik hati ini…Sekali lagi, makasih ya Pak ^o^

BTW, kayaknya judulnya gak nyambung-nyambung banget ya ma isinya…Abis bingung mau kasih judul apa sih 😀

Another up and down….

Hidup memang selalu penuh kejutan dan “up & down”….Setelah beberapa hari yang lalu saya berbahagia karena ulang tahun saya, hari ini duka kembali menghampiri 😦

Berita itu sungguh mengejutkan…Teringat ketika pertemuan kami terakhir minggu lalu beliau nampak sangat sehat walaupun baru saja menjalani operasi katarak.

Dan seperti biasa, setiap berpamitan sama beliau, saya selalu berkata : Abah (Panggilan saya kepada beliau / Bapak mertua almarhum Abang saya), sehat-sehat terus ya :-)” Dan seperti biasa, beliau pun akan tersenyum sambil menjawab : “Tenang, Cut…Kalau Abah nggak sehat, siapa dong yang jaga Nyak (Istrinya) dan kak Rika (Istri almarhum Abang)”..

Semoga Abah damai di sisi Allah ya 🙂 Icut akan selalu ingat senyum dan nasihat-nasihat Abah selama ini…

#Memory17Februari

Happy birthday, dear first love :-)

Selamat ulang tahun ya, dear kamu, cinta pertama saya 🙂

Kamu yang waktu pertama kali ketemu, bikin teman sekelas terkejut karena suaramu yang katanya masih kayak anak-anak 😀 *Tapi sekarang udah gak kok :-)*

Kamu yang pernah saya “tembak” pas jam istirahat dan kemudian menolak saya dengan jawaban “Kayaknya lebih enak kalo kita temenan aja ya :-)”

Kamu yang selalu bikin aku merasa senang banget kalau bisa pulang berdua dan naik angkot bareng saat pulang sekolah, walaupun kita gak pernah ngobrol panjang karena aku pendiam dan kamu pemalu 🙂 *Dan kamu gak pernah nolak kalau aku ajak pulang bareng, bahkan sesudah penolakan itu….Thank you ya :-)*

Kamu yang selalu bisa bikin aku senyum kalo bisa ketemu pas kita berangkat kerja bareng dan naik angkot yang sama 🙂

Memang benar kata orang ya…First love never dies 🙂

Bagiku, kau tetap tak akan bisa terlupakan, walau kusadari mungkin rasa itu sudah pudar dan beda 🙂

Sekali lagi, happy birthday ya dear kamu 🙂

Sincerely,

Tetanggamu…

Bos Jepang, jodoh, dan saya :-)

Entah kenapa, kalau ngobrol-ngobrol santai bersama bos-bos Jepang, ujung-ujungnya selalu bicara mengenai jodoh saya 🙂

Kayak waktu habis ngobrol sama si bos yang satu ini, tiba-tiba setelah saya jelasin arti dari pertanyaan beliau, beliau malah ngomong : “Berarti nanti Inong kalau cari suami harus satu agama, dan gak bisa orang Jepang ya 🙂 *FYI, padahal sebenarnya malah saya cari yang Jepang muslim lho, Bos :-)* #kode

Kemudian, tadi baru saja selesai ngobrol sama salah seorang technical advisor Jepang di kantor. Dan ujung-ujungnya tetap kembali membahas tentang jodoh untuk saya 🙂 Dan kali ini komennya adalah “Inong kalau cari suami harus orang kaya ya :-)” *Gak tahu darimana kok beliau bisa ngambil kesimpulan seperti itu, tetapi saya pun hanya bisa tersenyum sambil mengaminkan ucapan beliau dalam hati :-)*

Karena saya lumayan akrab sama sang technical advisor dan gak jaim-jaiman sama Beliau (Kalo sama bos yang disebutin lebih dulu, masih sedikit jaim soalnya :D), saya pun nyeletuk : Saya tambahin ya kriterianya, H san…kalo bisa sih, orang Jepang dan muslim ya 🙂 *Tolong Aamiinnya, saudara-saudara :-)*

Yang bikin gue merasa heran, itu bos-bos kok ya pada sangat perhatian banget sama masalah jodoh gue 🙂 So sweet of you, my bosses 🙂 Semoga deh harapan kalian dan impian saya bisa terkabul ya, Bos 🙂 *Tolong Aamiinnya sekali lagi ya 🙂