Archive | January 2015

Awal 2015 (^-^)

Di awal minggu ke 4 Januari 2015 ini, mau review sedikit ah tentang apa saja yg sudah terjadi di awal tahun ini.

1. Belajar satu bahasa asing baru lagi.

Awal Januari kemarin, saya mulai mempelajari salah satu bahasa asing lagi. Sebenarnya ini sih karena diajakin teman ajaΒ  dan karena saya juga memang suka belajar bahasa asing, akhirnya mau deh ikutan belajar πŸ˜€ Cara belajarnya melalui kelompok yg dibentuk di group whatsapp, dan setiap Sabtu dikasih tes pemanasan dan hari Minggunya dikasih PR tulisan dan hafalan yang harus disetor kepada pembimbing masing-masing group melalui email dan rekaman sampai dengan hari Jum’at di minggu tersebut. Masa belajarnya adalah sekitar dua bulan dan juga memiliki sistem DO aka Drop Out lho, sesuai dengan peraturan yang berlaku 😦 Karena itu, sejak gabung dengan Program BISA ini, tiap Sabtu dan Minggu tuh jadi agak deg-degan karena agak stress juga mikirin kira kira nanti mau dikasih PR dan tugas hafalan apa ya plus kira kira bisa ngerjain PR nya gak ya…Betulan berasa kayak anak kuliah lagi deh…Jadi ingat dulu zaman kuliah juga tiap akhir pekan pasti agak agak stress kalo mikirin hafalan huruf kanji yang untuk pelajaran berikutnya πŸ˜€ Untungnya, ada teman-teman di group dan teman teman yang ngajakin belajar ini, plus sang pembimbing yang benar benar sabar dan selalu kasih dukungan dan bantuan agar kita gak putus asa di tengah-tengah (^_^) Semoga saya gak sampai DO dan bisa lulus sampai akhir program ini…Ma’annajah, Semangat, Gambatte!!!

2. Jadi guru

Mulai minggu lalu, saya juga ditunjuk sama Presdir saya untuk menjadi guru bahasa Jepang bagi para calon trainee dari perusahaan kami yang rencananya mau dikirim training ke Jepang beberapa bulan lagi. Pas dikasih tugas ini, rasanya tuh campur aduk antara senang, sedikit berharap, dan cemas…Senangnya tentu saja karena adanya kepercayaan dari sang Presdir karena menunjuk saya menjadi guru. Untuk sedikit berharapnya, karena pas dikasih tugas ini saya tuh sedikit berharap siapa tahu saya juga ikut dikirim ke Jepang lagi dan bisa ketemu sama sang cowok Jepang favorit saya πŸ™‚ Aamiin…Walaupun sebenarnya ditunjuknya saya sebagai guru berarti kan mereka diharapkan untuk bisa berangkat sendiri ke sana tanpa didampingi penerjemah, tapi boleh kan sedikit berharap, secara sekarang aja tiap habis ngajar selalu kebayang wajah dia πŸ˜€ Sedangkan untuk cemasnya sih lebih karena saya takut gak bisa nyiapin bahan untuk ngajar. Secara pengalaman saya dulu pernah ngajar private bahasa Jepang satu minggu sekali dan ngajar di tempat kursus dua kali seminggu tantangannya adalah menghilangkan rasa malas untuk nyiapin bahan ngajar. Walaupun saya tuh suka pake bangettttt lho jadi guru, tapi entah kenapa, kalau udah nyiapin bahan buat ngajar, kadang-kadang malasnya muncul πŸ™‚

3. Bisnis sampingan

Kalau yang ini sih sebenarnya dari dulu sudah kepikiran kira-kira nanti kalau udah gak jadi karyawan lagi, mau ngelakuin apa ya πŸ™‚ Tapi karena saya tipenya bukan orang yang bisa memulai sesuatu tanpa bantuan orang lain, jadi ujung-ujungnya belum gerak-gerak dan masih berupa mimpi πŸ˜€ Tapi awal Januari kemarin tiba-tiba aja ada 2 orang teman yang ngajakin untuk memulai dua jenis bisnis yang berbeda tetapi dua-duanya saya sukai. Untuk teman yang satu, malah dia sudah ngajakin ke Jepang lagi biar bisa survey untuk mulai “bisnis” kami ini πŸ˜€ Untuk jenis bisnisnya, belum bisa diceritain di sini karena dua-duanya masih berupa ide saja dan entah kapan bisa dimulai πŸ™‚ Tapi, kalau sudah terealisasi pasti akan saya ceritain di sini dong plus sekalian promosi tentunya πŸ˜€

So, kayaknya doa saya harus makin diperkencang nih biar semua hal tersebut di atas bisa berjalan lancar dan terealisasi segera. So, wish me luck, my frens πŸ™‚

Advertisements

Puding dadakan….

Ceritanya di hari Minggu yang mendung ini, saya lagi belajar suatu bahasa baru dan tiba tiba di tengah proses belajar itu, timbullah rasa pusing dan lapar karena saya memang belum sarapan pagi. Lalu, teringatlah saya dengan salah satu resep puding dari salah satu teman blogger saya yang lagi studi di Jepang, Mouna, dan memang saya sudah beli dan siapkan bahannya dari minggu lalu. Akhirnya saya pun mulai baca lagi resepnya, dan baru teringat bahwa saya lupa untuk membeli bahan utamanya, yaitu si bubuk agar-agar πŸ˜€ #tepokjidat. Karena udah keburu pengen makan puding, akhirnya saya pun ngubek-ngubek dapur, tapi gak nemuin stok bubuk agar-agar instan dan malah menemukan bubuk jelly powder dan fla puding instan. Pantang menyerah, saya pun coba bikin puding dadakan dengan bahan seadanya tersebut.

Bahan-bahan :

Susu Ultra putihΒ Β  1.000 ml

Gula pasirΒ Β Β Β Β Β Β Β Β Β Β  6 sedok makan (Ini sesuai selera. Karena saya suka agak manis, jadi pakai 6 sendok makan)

1 bungkus (15g) Nutrijell Jelly powder rasa cincau

1 bungkus Nutrijell MyVla rasa Vanilla

Cara memasak :

Campurkan susu ultra, gula pasir, dan Nutrijell Jelly powder, lalu aduk sampai mendidih.

Untuk flanya, siapkan sesuai dengan instruksi yang tertulis di kemasan produk.

Cara penyajian :

Tuang ke dalam cetakan. Lalu bisa disajikan dalam keadaan hangat atau dingin. Kalau saya sih lebih suka disajikan dingin πŸ™‚ Ternyata, rasanya enak juga lho πŸ˜€ #Gaknyangka He..he..padahal saya sudah pasrah aja kalau rasanya gak enak, tapi ternyata lumayanlah πŸ™‚

Dan setelah si puding siap untuk disantap dan saya sedang beresin peralatannya, tahu-tahu ternyata saya nemuin ada stok 1 bungkus bubuk agar-agar di dapur πŸ˜€ ha..ha #tepokjidatlagi

Puding dadakan :D

Puding dadakan ala Inong πŸ˜€