Archive | July 2015

Roda 2, roda 4, dan saya :-)

Kemarin baca postingan Kiky, si mantan tetangga, tentang yang satu ini πŸ˜€ Dan jadi terinspirasi untuk posting mengenai hubungan saya dengan si roda dua aka sepeda dan juga dengan si roda 4 aka mobil πŸ™‚

Mari kita mulai dengan si roda dua aka sepeda dulu ya πŸ™‚

Hubungan saya dengan si roda dua dimulai sejak saya duduk di bangku sekolah dasar. Saya belajar mengayuh sepeda sekitar kelas 2 SD. Sebenarnya antara saya dan sepeda sih hubungannya baik baik aja ya, dan gak pernah ada kejadian yang bikin saya takut atau trauma. Cuma dulu gak ada suatu hal yang bikin saya tertarik untuk belajar naik sepeda. Seingat saya dulu, kalau main sama teman-teman kompleks rumah, kami mainnya selalu di dekat rumah atau berkunjung ke rumah masing masing untuk main congklak, bekel, masak masakan, dsb *No gadget at that times…I love the 90s :D* Karena jarak antar rumah saling berdekatan, kalaupun giliran saya berkunjung ke rumah teman, saya memilih untuk berjalan kaki daripada naik sepeda πŸ™‚ Waktu itu sih, tetap belajar naik sepeda roda dua biar naik tingkat dari roda 3 ke roda 2, tetapi karena suatu hari pada saat belajar tersebut, saya pernah jatuh dari sepeda, dan dengan alasan badan saya memiliki tingkat keseimbangan yang kurang bagus, saya pun akhirnya malas untuk ngelanjutin belajar lagi sampai sekarang yang tentu saja berakibat saya tidak bisa naik sepeda πŸ˜€ Ada sih beberapa kejadian yang bikin nyesel karena saya gak bisa bersepeda, salah satunya ini πŸ˜€ Coba kalau waktu itu saya bisa naik sepeda, gak perlu buang uang hampir 1.000 yen untuk naik taksi πŸ™‚ Hm, tapi tetap saja kejadian kejadian yang bikin nyesel itu gak bikin saya sadar diri untuk belajar naik sepeda #SiInongyangpemalasdanbeluminsaf

Berhubungan dengan sepeda ini, akhir akhir ini saya suka berkhayal mungkin kalau suatu hari saya tinggal di Jepang, saya bakal terpaksa belajar naik sepeda agar bisa naik sepeda ke mana-mana. Secara ya di Jepang, banyak yang mengendarai sepeda. Hm, semoga saya bisa tinggal di Jepang plus bisa naik sepeda suatu hari nanti…Aamiin..

Kalau untuk si roda 4, saya belajar nyetir mobil sekitar tahun 2007. Awalnya saya belajar di tempat kursus mobil dekat rumah. Tapi karena sampai selesai les belum bisa bisa juga (Walaupun tetap dapat SIM yang masih terus saya perpanjang sampai sekarang :D), akhirnya saya pun berguru kepada Ayah, Abang, dan adik saya πŸ™‚ Kalo masalah utama saya dalam hal mengendarai mobil adalah saya grogian, sehingga kalau ada mobil yang mendekat (Walaupun sebenarnya jaraknya masih cukup jauh), saya jadi grogi karena takut si mobil nabrak dan gak konsen nyetirnya 😦 Selain itu, kadang-kadang pada saat didampingi Ayah (Pada saat belajar mobil, sebagian besar saya ditemani Ayah) saya jadi tambah grogi karena Ayah yang terlalu “Cerewet” dan kadang kadang suka bilang “Hati-hati nyetirnya, ntar kalo nabrak bisa dipenjara lho :(“…hik..hikk…bertambahlah rasa takut dan grogi saya 😦 Tapi di tengah-tengah rasa takut saya tersebut, saya juga pernah lho berhasil menyetir sendiri tanpa didampingi. Yang pertama, ke Japan Foundation di daerah Sudirman dan ke FX untuk nonton konser Kahitna. Kalau yang untuk nonton konser Kahitna, ini perginya malam-malam lho plus pulang tengah malam, dan ada teman saya yg numpang…Entah kenapa waktu itu saya PD abis sampai berani ngajak teman saya…Padahal nyetirnya belum lancar lho…Tapi alhamdulillah saya dan si teman tersebut sampai ke rumah masing masing dengan selamat..I think it was one of a miracle from Allah πŸ™‚ Ada sih beberapa kali nabrak, bahkan dulu waktu pertama kali nabrak saya sempat mau kabur dari rumah karena takut dimarahi..Kejadiannya pun sama kayak si Kiky juga, saya belajar di dekat rumah saya yang kebetulan pada waktu itu masih relatif sepi dan didampingi oleh Bunda..Pas mau belok, ternyata ada mobil yang mau belok juga dari arah depan saya. Saya pun jadi gugup dan menabrak mobil tersebut 😦 Untungnya mobil yang saya tabrak adalah mobil tua bak terbuka dan kerusakannya tidak begitu parah. Jadi si supir gak minta ganti rugi..Alhamdulillah…Tp jadinya saya yang mau kabur dari rumah karena takut 😦 Setelah itu, masih ada beberapa kali lagi nabrak mobil..Setiap habis nabrak, sebagai rasa tanggung jawab saya selalu berusaha untuk membayar biaya perbaikan mobil tersebut. Tetapi Ayah pastinya gak maulah dibayar…Thank you, Ayah πŸ™‚ Tp akhirnya dengan hal tersebut, bikin saya memutuskan untuk gak nyetir dulu lagi dan bakal turun ke jalan lagi apabila saya sudah benar benar memiliki mobil saya sendiri..Please doain ya, biar saya segera punya mobil πŸ™‚

Jadi ya pada akhirnya, untuk sekarang ini saya harus memasrahkan diri pada transportasi umum yang tersedia. Gak komplain sih, karena sejauh ini, ya Alhamdulillah sih asyik asyik aja tuh naik kendaraan umum dan gak ada masalah yang berarti. Tapi ya tetap sih pengen deh punya mobil pribadi dan bisa mengendarainya ke mana-mana πŸ™‚ Dan sama seperti keinginan yang di atas, semoga keinginan saya ini juga bisa segera terkabul ya..Aamiin πŸ™‚

Rezeki Ramadhan…..

Postingan pertama setelah Idul Fitri. Dan sebelum ke inti tulisannya, perkenankanlah saya mengucapkan “Selamat Idul Fitri 1 Syawal 1436 H. Taqabalallahu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum (Semoga amalanku dan amalanmu, puasaku dan puasamu diterima Allah SWT). Mohon maaf lahir dan batin”.

Kali ini mau ngebahas rezeki *Yang bukan berupa uang :D* yang saya dapat sebelum, saat, dan sesudah Ramadhan πŸ™‚ Alhamdulillah, Ramadhan membawa rezeki πŸ™‚

Rezeki pertama saya dapat sekitar seminggu sebelum puasa, waktu acara kumpul kumpul sebelum puasa atau yang biasa disebut “Munggahan” yang diadakan bersama para Soulmate dgn tuan rumah Mbak Sari πŸ˜‰ Selain berbaik hati menyediakan tempat dan makanan untuk acara kumpul kumpul ini, ternyata sang tuan rumah pun berbaik hati juga dengan menyediakan hadiah hadiah doorprize yang beliau sponsori sendiri untuk semua peserta acara kumpul kumpul ini…Thank you so much, Mbak Sari nan manis dan cantik, si kuncen Kuncit πŸ˜€

Dan inilah hadiah yang saya dapatkan :

Mukenah cantik dari kuncen Kuncit yang juga cantik :D

Mukenah cantik dari kuncen Kuncit yang juga cantik πŸ˜€

BTW, pada waktu sebelum berangkat ke acara ini, saya memang sedang pikir pikir untuk membeli mukenah baru dalam rangka menyambut Ramadhan dan Lebaran…Eh, alhamdulillah ternyata dapat doorprizenya mukenah cantik ini πŸ™‚ Speaking about the power of mind πŸ™‚ Dan jadi tambah yakin bahwa Allah akan memberikan apa yang engkau butuhkan, bukan yang engkau inginkan πŸ™‚

Rezeki yang kedua saya dapat beberapa hari sebelum Lebaran. Dan untuk detail ceritanya, bisa dibaca di sini ya πŸ™‚ Ini juga salah satu rezeki yang gak terduga dan bikin saya bahagia banget pastinya πŸ˜€

Dan alhamdulillah, kemarin si sweaternya udah saya pakai dong pas berkunjung ke rumah saudara πŸ˜€

Me with the sweater....Eh pas bertamu, ternyata ada sepupu yang pake baju dengan warna yang sama, abu abu pink dan jilbab pink :D

Me with the sweater….Eh pas bertamu, ternyata ada istri sepupu yang pake baju dengan warna yang sama, abu abu pink dan jilbab pink πŸ˜€

Dan rezeki terakhir yang mau saya ceritain di sini adalah :

20150721_103810Buku buku ini adalah hadiah dari Kiky, mantan tetangga di masa kecil saya πŸ˜€ Kalau Kiky bilang saya penggila Jepang (Emang iya sih :D), buat saya Kiky adalah penggila lari, karena ia sering bercerita tentang lomba-lomba lari yang dia ikuti dalam blognya dan selalu cuma bisa bikin saya terkagum kagum dan komen dalam hati ataupun di tulisannya “Keren loe, Ky :-)”.Β  Nah, di salah satu tulisannya (Saya lupa yang mana), saya komen bahwa saya akan ngasih beberapa buku saya ke dia πŸ™‚ Dan, alhamdulillah janji pun terlaksana dan salah satu buku yang saya kasih sudah direview dengan indahnya oleh Kiky…Thank you so much, Ky…I felt so appreciated πŸ™‚ Dan sebagai balasannya, Kiky pun memberikan saya beberapa dari koleksi bukunya…Thanks again, Ky…dan semoga gue juga bisa ngereview buku dari loe ya, Ky πŸ™‚

Dan demikianlah cerita rezeki-rezeki yang saya dapatkan sebelum, saat, dan sesudah Ramadhan πŸ™‚ Semoga rezeki rezeki yang lain terus lancar mengalir walau Ramadhan sudah berakhir…And I am also hoping to see you again, dear beloved Ramadhan…Aamiin, allahumma amiin…

Bukber with Soulmates :-)

Kemarin saya ikutan acara buka bersama para Soulmates Kahitna. Namun, sebelum acara buka bersamanya, saya dan para rekan Soulmates lainnya menghadiri acara “Syiar Ramadhan bersama Hedi Yunus” yang diadakan di Galeri Indonesia Kaya. Dan selain nyanyi sambil mempromokan single terbarunya, Do’a, kang Hedi juga mempromosikan clothing line terbarunya, hediyunus.co, dengan cara membagikan beberapa produk dari clothing linenya dan juga souvenir dari Galeri Indonesia Kaya. Dan alhamdulillah ternyata saya salah satu yang beruntung dapat hadiah tersebut πŸ™‚ Kaget juga karena pas bagiin hadiahnya pertama kali, kang Hedi tiba tiba nyamperin saya dan nanya sejak kapan saya pakai jilbab, kenapa saya memutuskan pakai jilbab, dan apa pengalaman yang paling berkesan pada saat memakai jilbab tersebut πŸ™‚ Setelah menjawab pertanyaan dari kang Hedi dengan malu-malu saking gugupnya *Beneran lho saya gugupΒ  dan malu sampai gak berani lihat muka kang Hedi pas ngejawab :(*, saya pun dapat sweater dari clothing line kang Hedi tersebut…Alhamdulillah, rezeki Ramadhan πŸ™‚ Dan tambah bersyukur lagi ternyata saya dapat sweater dengan motif batik pink, yang merupakan warna favorit saya…yeyyy, double Alhamdulillah ^o^

Setelah itu, kami pun melanjutkan ke acara utama hari itu, yaitu buka bersama di restoran Sate Khas Senayan Grand Indonesia πŸ™‚ Dan alhamdulillah ternyata kang Hedinya pun bergabung bersama kami πŸ™‚ Setelah kenyang dan selesai shalat Maghrib, karena masih ada yang mau ngopi-ngopi, kami pun berpindah ke tempat yang lain, yaitu “Churreria”. Sebenarnya gak ada alasan khusus sih milih tempat ini, cuma kebetulan saja tempat ini bisa menampung kami semua πŸ˜€ Pas lihat menunya, saya pun senang banget karena akhirnya bisa juga ngerasain makanan yang namanya Churros untuk pertamakalinya πŸ™‚

Selalu ada cerita dan keceriaan pada saat kumpul bersama Soulmates. Dan saya sangat bersyukur sekali bisa menjadi bagian dari mereka πŸ™‚ Dan saya setuju banget dengan kutipan dari “ibu Camat” Soulmate di moment Pathnya kemarin : Some people come into our life and quickly go. Some stay for a while and leave footprints on our heart. Love you my SoulmatesΒ  <3<3<3

Thank you so much Kang Hedi untuk hadiahnya, thank you so much Galeri Indonesia Kaya untuk souvenir souvenirnya, dan thank you so much Soulmates untuk bukber dan kumpul kumpulnya. See you soon πŸ™‚

Siap untuk nonton...

Siap untuk nonton…

Syiar Ramadhan bersama Hedi Yunus

Syiar Ramadhan bersama Hedi Yunus πŸ™‚

Yang nonton :D

Sebagian yang nonton πŸ˜€

Bukber ronde pertama...

Bukber ronde pertama…

Bukber ronde pertama :D

Bukber ronde kedua πŸ˜€

My first churros...Finally :D

My first churros…Finally πŸ˜€

Salah satu souvenir dari Galeri Indonesia Kaya...Alhamdulillah :-)

USB dari Galeri Indonesia Kaya…Alhamdulillah πŸ™‚

Sang hadiah utama, sweater dari hediyunus.co...Love the color, my favorite color, Pink...Thank you, Kang :-)

Sang hadiah utama, sweater dari hediyunus.co…Love the color, my favorite color, Pink…Thank you, Kang πŸ™‚

My favorite in Ramadhan :-)

Selama bulan Ramadhan ini, ada beberapa acara yang jadi favorit dan wajib saya tonton πŸ™‚ Sebenarnya acara-acara ini sudah rutin ditayangkan setiap tahun saat bulan Ramadhan, tetapi baru tahun inilah saya benar benar mengikuti setiap episodenya karena terdorong oleh cita-cita saya ingin tinggal di luar negeri (Jepang untuk lebih tepatnya :D) dan merasakan bulan Ramadhan di sana πŸ™‚

Acara-acara tersebut adalah :

1. Muslim Travelers NET TV

Acara ini ditayangkan di NET TV setiap hari Senin sampai Jum`at dari jam 04.30-05.00 WIB. Bercerita tentang kisah kehidupan muslim asal Indonesia yang tinggal di luar negeri dan bagaimana mereka hidup menjadi minoritas muslim di tengah-tengah mayoritas non muslim πŸ™‚

2. Jazirah Islam Trans 7

Kalau Muslim Travelers bercerita tentang Muslim Indonesia yang tinggal di luar negeri, kalo acara Jazirah Islam ini bercerita tentang salah seorang warga negara asli dan Muslim dari suatu negara yang penduduknya mayoritas non muslim. Selain itu, juga diceritakan perjuangan dan pertentangan yang dihadapi oleh orang tersebut pada saat beliau hijrah menjadi seorang muslim / muslimah aka mualaf :). Acara ini ditayangkan setiap Senin sampai Jum`at jam 05.15-05.45 WIB.

Nonton acara-acara seperti ini, bikin saya merasa terharu dan jadi malu sendiri. Terharu melihat perjuangan saudara-saudara sesama Muslim yang tinggal di belahan dunia lain dan menjadi minoritas, tetapi tetap berusaha kuat untuk menjalankan syariat Islam di sana. Mulai dari cari makanan halal, beribadah dan belajar tentang Islam dengan sesama saudara muslim, dan berusaha untuk menunjukkan kepada kaum non muslim bahwa Islam adalah agama yang membawa rahmat dan kesejahteraan bagi seluruh alam semesta (Rahmatan lil `alamin) πŸ™‚ Malu karena saya sebagai muslim yang tinggal di negara mayoritas muslim kadang-kadang *Kalau tidak mau dibilang sering* malas untuk melakukan kewajiban saya sebagai seorang Muslim 😦 Teringat kutipan dari Path seorang teman : Menjadi muslim minoritas, gerak sangat terbatas. Masjid susah, makanan halal musti pilah-pilah. Lalu apa yang membuat (Sebagian) muslim di tanah air kurang totalitas dalam beribadah? Dan komentar saya adalah : Karena menjadi mayoritas itulah yang buat menjadi “Kurang tantangan” dan menerimanya as “Take it for granted” dan kadang juga bikin kurang bersyukur 😦 #Reminderformyself