Roda 2, roda 4, dan saya :-)

Kemarin baca postingan Kiky, si mantan tetangga, tentang yang satu ini 😀 Dan jadi terinspirasi untuk posting mengenai hubungan saya dengan si roda dua aka sepeda dan juga dengan si roda 4 aka mobil 🙂

Mari kita mulai dengan si roda dua aka sepeda dulu ya 🙂

Hubungan saya dengan si roda dua dimulai sejak saya duduk di bangku sekolah dasar. Saya belajar mengayuh sepeda sekitar kelas 2 SD. Sebenarnya antara saya dan sepeda sih hubungannya baik baik aja ya, dan gak pernah ada kejadian yang bikin saya takut atau trauma. Cuma dulu gak ada suatu hal yang bikin saya tertarik untuk belajar naik sepeda. Seingat saya dulu, kalau main sama teman-teman kompleks rumah, kami mainnya selalu di dekat rumah atau berkunjung ke rumah masing masing untuk main congklak, bekel, masak masakan, dsb *No gadget at that times…I love the 90s :D* Karena jarak antar rumah saling berdekatan, kalaupun giliran saya berkunjung ke rumah teman, saya memilih untuk berjalan kaki daripada naik sepeda 🙂 Waktu itu sih, tetap belajar naik sepeda roda dua biar naik tingkat dari roda 3 ke roda 2, tetapi karena suatu hari pada saat belajar tersebut, saya pernah jatuh dari sepeda, dan dengan alasan badan saya memiliki tingkat keseimbangan yang kurang bagus, saya pun akhirnya malas untuk ngelanjutin belajar lagi sampai sekarang yang tentu saja berakibat saya tidak bisa naik sepeda 😀 Ada sih beberapa kejadian yang bikin nyesel karena saya gak bisa bersepeda, salah satunya ini 😀 Coba kalau waktu itu saya bisa naik sepeda, gak perlu buang uang hampir 1.000 yen untuk naik taksi 🙂 Hm, tapi tetap saja kejadian kejadian yang bikin nyesel itu gak bikin saya sadar diri untuk belajar naik sepeda #SiInongyangpemalasdanbeluminsaf

Berhubungan dengan sepeda ini, akhir akhir ini saya suka berkhayal mungkin kalau suatu hari saya tinggal di Jepang, saya bakal terpaksa belajar naik sepeda agar bisa naik sepeda ke mana-mana. Secara ya di Jepang, banyak yang mengendarai sepeda. Hm, semoga saya bisa tinggal di Jepang plus bisa naik sepeda suatu hari nanti…Aamiin..

Kalau untuk si roda 4, saya belajar nyetir mobil sekitar tahun 2007. Awalnya saya belajar di tempat kursus mobil dekat rumah. Tapi karena sampai selesai les belum bisa bisa juga (Walaupun tetap dapat SIM yang masih terus saya perpanjang sampai sekarang :D), akhirnya saya pun berguru kepada Ayah, Abang, dan adik saya 🙂 Kalo masalah utama saya dalam hal mengendarai mobil adalah saya grogian, sehingga kalau ada mobil yang mendekat (Walaupun sebenarnya jaraknya masih cukup jauh), saya jadi grogi karena takut si mobil nabrak dan gak konsen nyetirnya 😦 Selain itu, kadang-kadang pada saat didampingi Ayah (Pada saat belajar mobil, sebagian besar saya ditemani Ayah) saya jadi tambah grogi karena Ayah yang terlalu “Cerewet” dan kadang kadang suka bilang “Hati-hati nyetirnya, ntar kalo nabrak bisa dipenjara lho :(“…hik..hikk…bertambahlah rasa takut dan grogi saya 😦 Tapi di tengah-tengah rasa takut saya tersebut, saya juga pernah lho berhasil menyetir sendiri tanpa didampingi. Yang pertama, ke Japan Foundation di daerah Sudirman dan ke FX untuk nonton konser Kahitna. Kalau yang untuk nonton konser Kahitna, ini perginya malam-malam lho plus pulang tengah malam, dan ada teman saya yg numpang…Entah kenapa waktu itu saya PD abis sampai berani ngajak teman saya…Padahal nyetirnya belum lancar lho…Tapi alhamdulillah saya dan si teman tersebut sampai ke rumah masing masing dengan selamat..I think it was one of a miracle from Allah 🙂 Ada sih beberapa kali nabrak, bahkan dulu waktu pertama kali nabrak saya sempat mau kabur dari rumah karena takut dimarahi..Kejadiannya pun sama kayak si Kiky juga, saya belajar di dekat rumah saya yang kebetulan pada waktu itu masih relatif sepi dan didampingi oleh Bunda..Pas mau belok, ternyata ada mobil yang mau belok juga dari arah depan saya. Saya pun jadi gugup dan menabrak mobil tersebut 😦 Untungnya mobil yang saya tabrak adalah mobil tua bak terbuka dan kerusakannya tidak begitu parah. Jadi si supir gak minta ganti rugi..Alhamdulillah…Tp jadinya saya yang mau kabur dari rumah karena takut 😦 Setelah itu, masih ada beberapa kali lagi nabrak mobil..Setiap habis nabrak, sebagai rasa tanggung jawab saya selalu berusaha untuk membayar biaya perbaikan mobil tersebut. Tetapi Ayah pastinya gak maulah dibayar…Thank you, Ayah 🙂 Tp akhirnya dengan hal tersebut, bikin saya memutuskan untuk gak nyetir dulu lagi dan bakal turun ke jalan lagi apabila saya sudah benar benar memiliki mobil saya sendiri..Please doain ya, biar saya segera punya mobil 🙂

Jadi ya pada akhirnya, untuk sekarang ini saya harus memasrahkan diri pada transportasi umum yang tersedia. Gak komplain sih, karena sejauh ini, ya Alhamdulillah sih asyik asyik aja tuh naik kendaraan umum dan gak ada masalah yang berarti. Tapi ya tetap sih pengen deh punya mobil pribadi dan bisa mengendarainya ke mana-mana 🙂 Dan sama seperti keinginan yang di atas, semoga keinginan saya ini juga bisa segera terkabul ya..Aamiin 🙂

Advertisements

16 thoughts on “Roda 2, roda 4, dan saya :-)

  1. saya juga gak bisa nyetir, padahal udah diajarin berkali2 tapi tetap gak bisa ya sudahlah saya menyerah :-D, sepeda juga gitu gak bisa, tapi herannya saya bisa bawa motor,ahahaha,,,belajar bawa motor tanpa bisa naek sepeda lebih dulu

    • Hi…hi…sebenarnya sih untuk nyetir mobil dan naik sepeda saya belum nyerah, tetap masih pengen bisa 🙂 Tapi kemauannya masih jauh lebih kecil dibanding kemalasannya 😀 plus belum merasa butuh banget…Ya walhasil belum bisa bisa deh 😦
      Wih, hebat juga ya Adhya bisa naik motor tanpa bisa naik sepeda terlebih dahulu. Karena yang aku denger selalu bisa naik sepeda dulu, baru bisa naik motor..Apalagi motor kan lebih besar dan lebih berat dari sepeda, pasti lebih susah jaga keseimbangannya tuh…

      • harusnya sih gitu, tapi saya malah kebalikannya loh, menurutku krn lebih ringan jadi lebih susah jaga keseimbangannya, kalo motor krn lebih berat jd lebih gampang, aneh ya ,hehe
        semangat belajar nyetirnya mbak Inong! semoga cepat lancar jaya nyetirnya 😉

      • Hi..hi…iya aneh, Adhya 😀 Thank you ya supportnya 🙂 Tapi aku belum mulai belajar nyetir lagi nih…belum tahu kpn mau mulai lagi, mungkin nunggu punya mobil sendiri…Semoga bukan angan yang kelamaan #Linguamodeon 😀

  2. Aku sempat gak berhubungan sama si roda 2, dan baru berhubungan lagi setelah pindah Belanda. Soalnya wajib banget mesti naik sepeda kalo disini, hahaha 😆

    • Nah itu dia, Ko…aku sampe sekarang belum berhubungan lagi sama si roda 2 karena merasa blm ada kewajiban tuh 😀 makanya aku tulis semoga kesampaian pindah ke Jepang plus bisa naik sepeda krn di Jepang juga banyak yg naik sepeda…

  3. Gue juga stres waktu papa yang ngajarin nyetir, banyakan “Awas! Awas!” nya. Akhirnya ikut les nyetir. Tapi SIM nya nggak gue perpanjang, Nong 😀
    Aamiin, mudah-mudahan beneran bisa ke Jepang ^^

    • Hi…hi..toss dulu ah, Del soal Ayah n Papa kita ☺ gue tetap perpanjang krn sayang aja plus mudah kok perpanjangnya di SIM keliling..n juga entah knp gue yakin suatu hari pasti insya Allah bisa kok wujudin impian gue yg satu ini ☺

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s