Puasa dan impian saya…..

Postingan yang gak penting dan gak jelas ini terinspirasi dari beberapa hal yang terjadi sejak siang kemarin sampai beberapa saat sebelum saya menulis postingan ini πŸ™‚

Kemarin kebetulan salah satu pekerjaan saya adalah menerjemahkan dokumen yang salah satunya berisi beberapa pertanyaan dari pihak kantor pusat Jepang mengenai kehidupan beribadah orang Islam di Indonesia pada umumnya yang mereka tanyakan terkait untuk persiapan menyambut teknisi-teknisi dari kantor kami yang akan training selama 3 tahun di sana. Salah satu pertanyaannya adalah menyangkut puasa. Lalu, pas ceramah taraweh tadi malam (Yang tumben-tumbenan saya dengarkan dengan tidak ada rasa kantuk sama sekali :D) juga membahas mengenai betapa beruntungnya umat Islam yang tinggal di Indonesia karena situasi yang sangat mendukung dan kondusif untuk melakukan ibadah puasa dan mengakibatkan saya membayangkan gimana ya rasanya puasa di Jepang πŸ˜€ Lalu tadi pagi pun, pas nonton acara Muslim Travelers di NET TV yang merupakan salah satu acara favorit saya selama puasa, kok bisa-bisanya pas yang jadi tempat kunjungan si muslim travelernya ya ke Tokyo pula <3<3<3 Waaaa, apakah ini suatu pertanda? *Mohon bantuan Aamiinnya pembaca :-)* Kemudian, saya pun teringat bahwa dua minggu lalu, pas lagi ngajar murid kursus bahasa Jepang saya, dia tiba-tiba cerita kalau dia pengen ngerasain “Naik-turunnya iman” dengan cara jalan-jalan sambil berpuasa di negeri orang πŸ™‚ Kata si murid “Gak usah jauh-jauh ke Eropa, Mbak Inong…Aku pengen deh jalan-jalan sambil ngerasain puasa di Singapura misalnya” Hmmm, kedengaran menarik juga tuh…Dan saya pun jawab “Nanti kalau memang ada rencana kayak gitu, kasih tahu aku ya, aku pengen ikut” sambil mikir dalam hati, sanggup gak ya?…Dan terakhir, salah seorang teman blogger saya, Christa, baru saja memposting tentang pengalamannya berpuasa selama kuliah di Inggris.

Semoga impian saya untuk merasakan puasa di Jepang (Atau di luar negeri lainnya) bisa terwujud suatu saat nanti..Aamiin…allahumma aamiin…

Mungkin ada pembaca atau pembaca tenang aka silent reader (GR banget sih Nong punya silent Reader :D) saya yang pernah merasakan puasa di luar negeri mau berbagi ceritanya? Silakan ditunggu ceritanya yaγ€€:-)

Advertisements

25 thoughts on “Puasa dan impian saya…..

  1. 2014 aku merasakan bbrp hari puasa Ramadhan di Sydney. Nikmatnyaaaaa hahahaha. 2014 itu, Sydney menempati urutan nomer 1 seluruh dunia untuk durasi puasa tersingkat. Plus itu udah masuk winter. Allahu akbar! Sayang cuma bbrp hari awal Ramadhan krn setelah itu aku mudik ke Sby, bhehehehek

    • Alhamdulillah ya, Tyk πŸ™‚ aku jg pengen ngerasain tuh puasa pas winter…syukur syukur bisa lihat salju juga…thank you sharingnya, Tyka ☺☺☺

  2. amin2, semoga bisa cepat tereujud ya impiannya :-), kalo puasa di italy kurang lebih 18 jam dan bertepatan dgn musim panas yang mana panasnya itu puuooool, bisa mencapai 40 derajat, 2 tahun saya puasa di Rome selalu berakhir dgn sakit kepala kemungkinan krn dehidrasi saking panasnya πŸ˜€

    • Nah, kebanyakan kayak gitu yang aku dengar, Adhya…kalo musim panas, panasnya lebih nampol dari di Indonesia ya, jd puasanya juga jadi lebih berat…
      Terima kasih untuk bantuan doa dan sharingnya ya (^-^)(^-^)

  3. Hahaha, kalau puasa di dunia belahan utara sekarang sepertinya tantangannya berat banget ya karena masanya mencakup June solstice (21 Juni), yang mana itu adalah hari dengan siang terpanjang 😐 .

  4. semoga puasanya berkah mbak πŸ™‚ dimanapun tempatnya, mudah-mudahan hubungan kita dengan Allah nggak pernah renggang dan terus mesra *aiih

  5. Aamiiin… semoga cita-cita puasa di negeri orang kesampaian…

    Puasa disini ya kurang lebih 19 jam, terlihat berat tapi alhamdulillah mampuuu. Cuma ya gitu deh kalo ikut bukber, pulangnya harus tengah malam πŸ˜€

  6. Hai Inong, mampir perdana setelah baca komen kamu di postingan yang ditulis suami. Nanti biar dia aja yang reply ya πŸ™‚ Terima kasih selama ini sudah follow blog kami. Aku jarang banget ngecek siapa2 yg follow blog, dapat notifikasi follower juga jarang banget.
    Tahun kemaren aku puasa di Belanda, 19 jam dan lagi panas2nya sampai suhu 38 derajat (mungkin kamu sudah pernah baca cerita ini di blog). Tahun ini 2 minggu aku puasa di Belanda, cuacanya sejuk. 6 hari aku puasa di Italia dengan suhu sampai 39 derajat, puanaasss banget plus itu dalam rangka liburan. Kebayang antara lemes tapi seneng karena jalan2. Itu beneran menguras tenaga dan emosi selama puasa di Itali. Semoga kamu kesampaian ya punya kesempatan untuk puasa di negara selain Indonesia. Mengaminkan doamu πŸ™‚

    • Waaa, difollow back sama Mbak Denny…Makasih ya, Mbak πŸ™‚
      Iya, aku juga udah baca cerita pengalaman Mbak berpuasa di Belanda…Thank you sharing dan komennya ya…Dan makasih juga untuk bantuan aamiinnya :*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s