Archive | April 2017

Membuat e-passport

Hari Selasa kemarin, saya akhirnya bikin e-passport juga setelah banyak pertimbangan mulai dari masalah biaya, kapan buatnya, dimana buatnya, dll ๐Ÿ˜€ Dan setelah mendengarkan saran dan pengalaman dari beberapa orang kenalan saya, saya pun memutuskan untuk membuat si e-passport di kantor imigrasi Jakarta Selatan walaupun e passport ini bisa juga dibuat di kantor imigrasi Jakarta Barat ataupun di bandara Soekarno Hatta. Salah satu hal yang membuat saya memutuskan untuk membuat di imigrasi Jaksel walaupun saya berdomisili di Jakarta Barat adalah karena tidak adanya pembatasan kuota per hari untuk pembuatan paspor tersebut.

Dan sesuai pengumuman yang tertera di sini, pas hari Selasa kemarin itu pun saya berangkat jam 5 Subuh dari rumah dan sampai di kantor imigrasi sekitar jam 5.45. Ternyata pas sampai di sana, udah ada antrian walau belum terlalu panjang. Alhamdulillah ๐Ÿ™‚

Di dalam, kita akan mendapatkan map merah untuk menaruh berkas bersama nomor antriannya.

20170425_062925

20170425_060409

Si map merah dan nomor antrian. Alhamdulilah belum nyampe 100 nomornya :0

Ternyata kalau kita datang pagi-pagi sebelum loket dibuka, pada saat loket dibuka ada petugas yang akan menjelaskan bagaimana cara mengisi form dengan detail informasinya. Dan untunglah saya sempat mendengarkan dengan teliti penjelasan dari si bapak petugas yang bernama Wagino tersebut tentang perbedaan antara permohonan pembuatan paspor biasa dan e passport. Dan ternyata kalau buat e-passport, formnya harus dikasih stempel e-passport. Untung saya sempat ngedengerin penjelasan si Bpk. petugas dan nanya nanya ke orang di samping ๐Ÿ˜€

20170425_060730

Form dengan stempel e-passport ๐Ÿ™‚

20170425_062114

Pak Wagino (Tampak belakang) yang telah menyelamatkan saya dari kesalahan bikin paspor biasa lagi ๐Ÿ˜€

Bpk. Wagino juga menyampaikan informasi bahwa kalau untuk paspor biasa akan selesai kira-kira dalam waktu 3 hari kerja, sedangkan untuk e passport butuh waktu maksimal 14 hari kerja. Dan kita pun dikasih nomor telepon (Whats App) yang bisa dihubungi bila kita ingin menanyakan apakah paspor kita sudah selesai atau belum.

Akhirnya setelah menunggu dari jam 6, saya pun dipanggil untuk proses wawancara dan foto pada sekitar jam 9 kurang. Dan jam 9 lewat 10, prosesnya pun selesai ๐Ÿ™‚ Jangan lupa setelah proses wawancara, lakukan pembayaran. Kalau saya sih kemarin langsung bayar di bank yang ada di kantor imigrasi tersebut ๐Ÿ™‚ Gak nyangka bisa cepat banget gitu ๐Ÿ˜€ Soalnya, 4 tahun lalu, waktu perpanjang paspor dengan sistem “One Day Service” sudah lumayan cepat (Waktu itu selesai sekitar jam 12 kurang kalo gak salah), tetapi ternyata sekarang jauh lebih cepat lagi. Alhamdulillah ๐Ÿ™‚

Jadi gak sabar mau lihat e passport saya ๐Ÿ™‚

Memori 20 tahun lalu :D

Tulisan ini terinspirasi dari tulisan Mbak Em yang satu ini *Mbak Em, mohon izin link ya :D* dan juga kejadian tadi malam ๐Ÿ˜€

Jadi yang saya maksud memori 20 tahun lalu (Plus plus :D) di sini adalah ketika saya masih polos dan lugu, dan masih duduk di bangku SMU #Sudahtua ๐Ÿ˜€ *FYI, saya masuk SMA pas kurikulum 1994 mulai dijalankan, dan nama SMA berubah menjadi SMU alias Sekolah Menengah Umum๏ผŠ

Sejak sebulan lalu, saya dan beberapa orang teman saya ngadain rapat untuk pertama kalinya dalam rangka mau ngadain reuni 20 tahun kelulusan kami dari SMU tercinta. Nah, ternyata saya ditugaskan untuk menjadi salah satu anggota sie publikasi aka Humas, khususnya untuk ngajakin genk teman teman saya yang kalo kata teman anggota panitia lain gak pernah menunjukkan “batang hidungnya” ๐Ÿ˜€ Selain ngajakin teman teman segenk, alhamdulillah saya pun berhasil ngajakin cowok gebetan sayaย  #bahasa90an untuk hadir di acara reuni nanti dan baru dia konfirmasi tadi malam ๐Ÿ™‚ *Mudahan-mudahan dia benar benar bisa hadir :-)*

Karena “keberhasilan” saya ngajakin si gebetan ini, saya jadi mengenang masa-masa SMU saya. Dan mungkin dulu saya menganggap masa SMU saya adalah masa yang biasa banget. Tapi, pas udah kumpul sama teman-teman yang lain dan ngebicarain masa-masa SMU ini, kok saya jadi ngerasa masa SMU saya cukup lucu dan lumayan indah buat dikenang ๐Ÿ˜€

So, karena mumpung saya lagi dalam mood semangat menyambut acara reuni 20 tahun kelulusan saya dari SMU, saya pun terinspirasi untuk membuat postingan iseng ini. Dan berikut adalah beberapa momen tak terlupakan saya selama di SMU. Walaupun mungkin ada beberapa bagian yang bisa dibilang buka “aib” sendiri, tapi gak papalah biar memori indah masa SMU saya ini bisa diabadikan dalam bentuk tulisan ๐Ÿ˜€

Yang pertama tentunya adalah waktu di kelas 1 SMU. Di kelas 1 SMU salah satu kenangan tak terlupakan adalah saya mulai suka sama si gebetan (Yang sebenarnya masih berlangsung sampai sekarang :D), yang ternyata orangnya sangat pemalu dan pendiam, dan juga ternyata adalah tetangga saya (Sampai sekarang :D). FYI, dari dulu sampai sekarang, saya suka banget sama cowok dengan tampang bayi aka baby face. Dan buat saya, si gebetan ini termasuk dalam salah satu kriteria tersebut ๐Ÿ˜€ Tetapi, karena waktu itu saya masih sangat polos dan lugu, saya pun cuma bisa diam aja dan udah cukup senang kalo bisa ngobrol sama dia *Yang selalu saya mulai duluan saking pendiam dan pemalunya si gebetan :D*

Beranjak ke kelas 2, memori yang paling teringat di otak saya di kelas 2 SMU ini adalah darmawisata ke Yogya dan Bali dengan menggunakan bis pada saat kenaikan ke kelas 3. Kalau di perjalanan Yogya – Bali tentunya saya senang bangetlah karena itu adalah jalan jalan pertama saya tanpa didampingi orang tua dan hanya bersama teman-teman dan guru pendamping saja. Selain itu, pada acara jalan-jalan di Bali ini juga ada cerita jadian antara teman sekamar saya dengan seorang teman lelaki saya yang udah lama taksir-taksiran dan baru jadian pas jalan-jalan Yogya-Bali ini *Sayangnya kisahnya gak berlanjut sampai sekarang :D* Dari saya pribadi, ada juga cerita saya dicomblangin sama guru Matematika yang kebetulan waktu itu dia masih muda dan baru lulus SPG *Tahu kan apa itu SPG :D? *karena si guru yang kata teman teman baik dan perhatian banget sama saya ๐Ÿ˜€ Padahal mah kalo saya lihat, dia juga baik dan perhatian ke teman-teman yang lain kok ๐Ÿ˜€

Pada saat itu, angkatan saya masih menggunakan kurikulum 94, dimana penjurusan ke jurusan IPA dan IPS (Di sekolah saya gak ada jurusan Bahasa) dilakukan di kelas 3. Tetapi sebenarnya, dari SMP saya udah tahu bahwa saya gak suka pelajaran Matematika maupun IPA, dan suka banget sama pelajaran bahasa asingย  (Dulu cuma belajar bahasa Inggris doang sih) seperti yang pernah saya cerita di sini, Jadi akhirnya mau gak mau ya pasti pilih masuk IPS dong (Secara gak mungkin banget saya masuk IPA :D) Tapi permasalahannya, ternyata pas kenaikan ke kelas 3 tersebut, nilai Kimia saya merah dan parahnya lagi mau masuk IPS tapi nilai Ekonominya pun merah ๐Ÿ˜ฆ *Bagian buka aib :D* Sampai sang wali kelas pun bilang kepada saya bahwa Beliau ngotot dengan sang ibu Kepala Sekolah agar saya bisa naik kelas karena Beliau yakin terhadap kemampuan saya (Terima kasih banyak Bpk. Eddy :-)). Dan alhamdulillah, saya berhasil membuktikan kepercayaan tersebut dengan menjadi ranking 5 besar di setiap caturwulan kelas 3, dan meraih peringkat 10 besar jurusan IPS saat kelulusan sekolah. Alhamdulillah ๐Ÿ™‚

Selain masalah pelajaran, hal yang tak terlupakan lainnya di kelas 3 ini adalah saya berhasil mengumpulkan keberanian untuk nembak si gebetan di atas berkat dorongan teman teman segenk saya, yang berujung dengan penolakan karena si gebetan minta kita temenan aja ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ ๏ผŠsesi buka aib lagi :D๏ผŠ Walaupun ditolak, anehnya saya dulu PD aja lho bilang ma dia “gak papa deh ditolak, tapi gue kalo pulang mau bareng ma loe ya” yang disetujui sama dia ๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š Dan emang sampai sekarang kita masih berteman baik dan sering ketemu ๐Ÿ˜Š Entahlah apa si gebetan masih ingat kejadian ini, dan entahlah kenapa dulu saya berani nembak dia duluan ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ #gejolakkawulamuda

Demikianlah sedikit memori yang tak terlupakan di waktu SMU saya. Dan jadi bikin tambah gak sabar untuk datang ke acara reuni ๐Ÿ™‚

Itu memori SMAku…Apa memori SMAmu?

Sampai berjumpa di Jepang, murid-muridku ๐Ÿ˜Š

Setelah proses belajar bahasa Jepang sekitar 1 tahun lebih, akhirnya hari ini kedua murid saya pun berangkat ke Jepang untuk mengikuti pelatihan selama 3 tahun. Saat saya menulis postingan ini, mereka sedang di atas awan untuk memulai babak baru dalam kehidupan mereka ๐Ÿ˜Š

20170411_103311

ใ‚ขใƒชใƒ•ใ•ใ‚“ใ€ใ‚ขใ‚ทใƒฃใƒชใ•ใ‚“ใ€

ๆ—ฅๆœฌใซ้ ‘ๅผตใฃใฆใใ ใ•ใ„ (^-^) ๆ—ฅๆœฌใฎ็ ”ไฟฎใจ็”Ÿๆดปใ‚’ๆฅฝใ—ใฟใซใ—ใฆใใ ใ•ใ„ ย ๐Ÿ˜Š ใพใŸๆ—ฅๆœฌใซไผšใ„ใพใ—ใ‚‡ใ† (^-^)

NB : Pas mereka pamitan, jadi pengen ikutan ke Jepang dan ketemu lagi sama si cowok Jepang favorit saya ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜