Archive | January 2018

Filosofi Kanji

Itulah kenapa saya suka kanji dan masih terus belajar kanji sampai sekarang dan makasih sharingnya, MamaNisa 😊

catatan mama nisa

Yeaay! Postingan kedua di bulan januari! Terharu. ;’)

Sebenernya udah lama nonton video ini. Ga sengaja liat di newsfeed fb. Tapi pas nonton lagi sekarang, masih terharu juga. ;’)

Jadi, ini acara tv ceritanya si Gorugo artis komedian jepang lagi ngasih kuliah kanji ke anak2 sekolah.

Kanji pertama yang dia bahas adalah kanji ε€’ dan 叢う. Yume (artinya : mimpi / cita2) dan kanau (artinya : terkabul/terwujud/menjadi kenyataan). Apa hubungan kedua kanji ini?

View original post 913 more words

Advertisements

Waktu tidur :D

Judul posting ini terinspirasi dari posting blog seseorang yang saya baca. Dan akhirnya jadi ide untuk bikin postingan pertama di tahun 2018 πŸ˜€

Saya pribadi sebenarnya adalah orang yang bisa tidur di mana saja. Awalnya dulu waktu zaman kuliah bolak-balik Jakarta-Depok, abang saya nyaranin saya untuk pulang kuliah menggunakan bis AC saja, karena kalau bis patas biasa pastilah selalu penuh dan kadang gak dapat duduk (FYI, dulu setiap berangkat kuliah di tahun pertama, saya selalu diantar sama Abang saya *yang kuliah di universitas yang sama tapi beda fakultas* yang selalu bela-belain nganterin saya pagi-pagi karena jadwal kuliah saya selalu dimulai pagi, walaupun dia sendiri kadang jadwal kuliahnya mulai siang. Dan ini berlangsung sampai si Abang lulus kuliah πŸ™‚ Tapi pulangnya saya selalu sendiri. Love you, Bang Akbar :-)). Nah, saya pun mengikuti saran beliau untuk naik bis AC walaupun ongkos saat kuliah itu jadi berat di transport 😦 *Tapi entah kenapa alhamdulillah cukup-cukup aja deh waktu itu buat sekali-kali jajan pizza di mal Depok yang jadi favorit sayaΒ  dan sohib zaman kuliah saya dulu :-)* Dan memang saran ini terbukti ampuh. Karena selain nyaman, saya pun bisa menghabiskan waktu selama sekitar dua jam perjalanan tersebut dengan tidur πŸ˜€ Bahkan setelah sebulan pertama bolak balik Jakarta Depok, tubuh saya jadi terbiasa tertidur dari mulai daerah Pasar Minggu setelah ditagih ongkos oleh kondektur dan otomatis terbangun di sekitar Slipi karena saya akan turun di daerah Grogol πŸ˜€ Dan karena kebiasaan itulah, sejak saat itu, saya mulai terbiasa bisa tidur di kendaraan umum πŸ™‚ Selain itu, saya juga alhamdulillah sudah pernah ngerasain tidur di bandara *Walaupun gak begitu pulas karena lampu yang terang benderang dan baru di satu bandara saja sih* seperti di cerita yang ini, yang ini, dan pas pergi yang ini juga πŸ™‚ *Buset, si Inong demen banget ya tidur di Haneda Airport πŸ™‚ dan dalam waktu dekat bakal tidur lagi nih di Haneda insyaa Allah :D*

Nah, selain itu kalau tidur saya adalah tipe orang yang harus tidur dalam keadaan gelap, walaupun di beberapa kondisi (Misalnya saat ngantuk berat atau lagi malas matiin lampu :D), saya pun tetap bisa tidur pulas dengan lampu menyala. Waktu pertama kali ke Jepang dan tinggal di apartemen sendirian, minggu pertama saya belum berani matiin lampu saat mau tidur karena masih ada sedikit rasa takut. Tapi memang berasa saat bangun pagi di minggu pertama tersebut, badan berasa tidak fit serta gak segar dan jadi ngantuk sepanjang hari karena terbangun terus di tengah malam karena lampu yang terang 😦 Lalu, akhirnya di minggu kedua saya pun mulai memberanikan diri untuk tidur dengan mematikan lampu walaupun keadaan apato jadi gelap gulita karena tak ada satu pun lampu yang saya nyalakan. Tapi alhamdulillah, saat bangun pagi memang berasa jadi fit dan segar serta tidak ngantuk sepanjang hari karena tidak terbangun di tengah malam πŸ™‚ Akhirnya saya pun berhasil tidur dengan lampu dimatikan sampai saatnya saya pulang dari Jepang πŸ˜€ Demikian juga saat saya ke Koga bulan lalu dan nginap di hotel sendirian. Dan dari hari pertama alhamdulillah sukses tidur dengan lampu dimatikan πŸ˜€

Kalau kalian tim yang mana, tim gelap atau terang? Dan tim bisa tidur di mana saja atau harus di tempat tertentu?