Archive | July 2018

Edisi jalan-jalan :-)

Ternyata sudah lama juga ya saya gak ngisi blog ini πŸ˜€ Sebenarnya, berhubungan dengan judul tersebut di atas, dari bulan lalu ada satu cerita tentang jalan-jalan saya ke perkampungan Betawi Setu Babakan.Β Dan pada saat saya berkunjung ke sana, saya sudah mengambil banyak foto dan beberapa video dengan menggunakan telepon genggam saya untuk diabadikan di blog. Sesampai di rumah, saya pun memeriksa kembali foto-foto dan video-video tersebut. Setelah itu, mulai membayangkan isi cerita saya di blog nantinya πŸ˜€ Dan seperti biasa, setiap malam saya selalu membersihkan memori telepon genggam saya dengan menghapus folder dan foto-foto yang gak penting yang saya terima di hari itu. Tetapi karena saya agak gaptek dan gak mengecek isi folder yang saya hapus, pas saya menghapus folder folder yang tidak penting tersebut, ternyata saya juga menghapus folder yang berisi foto-foto di Setu Babakan 😦 Dan seketika hilanglah mood saya untuk menulis di blog *nangis kejar* Dan hanya satu foto di bawah ini saja yang berhasil tersimpan di telepon genggam saya dan saya posting di IG pada saat tiba di Setu Babakan.

Setu Babakan

Dan hari Minggu kemarin pun, saya dan beberapa orang teman kembali berjalan-jalan di sekitar Jakarta #Jalanjalanmurahmeriah #IloveJakarta πŸ™‚ Kalau saat ke Setu Babakan, saya dan teman-teman berinisiatif untuk berjalan-jalan sendiri, maka pada hari Minggu kemarin itu kami mengikuti walking tour yang diselenggarakan oleh Jakarta Good Guide dengan dipandu oleh Bpk. Candha yang menurut saya asyik banget cara ngejelasinnya πŸ™‚ Tema tur kali ini adalah Walking Tour Karet X Ereveld Menteng Pulo, yang dimulai dari Plaza Festival (Atau dulu dikenal dengan nama Pasar Festival) dimana sang pemandu menjelaskan tentang sejarah tokoh Rasuna Said, Gelanggang Remaja Soemantri Brodjonegoro, Pusat Perfilman Usmar Ismail, Gama Tower dan Hotel The Westin yang menempati dua puluh lantai teratas dari Gama Tower, Jln. Casablanca beserta terowongan Casablanca. Dan berkat penjelasan dari Bpk. Candha, saya baru tahu bahwa nama jalan Casablanca ini diambil dari nama kota Casablanca yang ada di Maroko. Dan di Casablanca ada jalan bernama Jakarta karena Jakarta dan Casablanca merupakan “Sister Cities” aka kota kembar. Dan rute terakhir hari itu adalah makam Belanda Ereveld Menteng Pulo, Jakarta.

Dan sama seperti kejadian sehabis kunjungan ke Setu Babakan bulan lalu, sehabis pulang dari walking tour ini, sesampai di rumah saya langsung mengecek foto dan video hasil jalan jalan dan mulai membayangkan isi dari posting blog saya. Dan kemudian kejadian terulang lagi saat saya membersihkan telepon genggam saya dari foto-foto dan folder tidak penting yang saya terima hari itu, dan tanpa sengaja folder tempat saya menyimpan video dan foto-foto tersebut pun ikut saya hapus dan hanya menyisakan beberapa foto saja di telepon genggam saya 😦 *Si Inong yang pelupa dan gaptek :((* FYI, saya bukan tipe orang yang suka mindahin foto-foto dari telepon genggam ke komputer, dan foto-foto di telepon genggam saya baru akan saya hapus setelah saya anggap tidak penting lagi πŸ™‚

Tapi, untunglah (Alhamdulillah masih ada untung :D) saya tipe orang yang suka langsung mengabadikan apa yang saya lihat di media sosial saya. Dan ada beberapa foto yang berhasil saya simpan di IG saya seperti foto-foto di bawah ini. Dan lihat foto-foto dan penjelasan dari link yang tersebut di atas pun jadi mengingatkan saya tentang foto-foto yang saya ambil dan penjelasan-penjelasan yang diberikan oleh sang pemandu πŸ™‚

Screenshot_20180724-193930

Screenshot_20180724-193937

Screenshot_20180724-194031

Screenshot_20180724-194036

Screenshot_20180724-194059

Dan alhamdulillah juga dikirimin foto dari sang pemandunya ☺

IMG_20180722_112423

IMG_20180722_110012_1

Yang jelas sih baru pertama kali nih saya berkunjung ke makam tapi berasa kayak lagi main di taman dan gak ketakutan ☺

Sampai jumpa di edisi jalan jalan berikutnya ☺

Advertisements