Archive | October 2019

Saya Dan Ojek Online :D

Cerita ini terinspirasi dari kejadian kemarin dan mengingatkan saya tentang kejadian beberapa waktu yang lalu.

Setiap hari, saya pulang pergi kerja dengan menggunakan si ojek online. Dan alhamdulillah, sampai saat ini, hubungan saya dengan si ojek baik-baik saja dan sudah ga ada dilema lagi dong antara saya dan si ojek πŸ˜€

Buat saya yang bisa dibilang bukan orang yang tahu jalan pintas, jalan tikus, ataupun lokasi suatu tempat, saya suka pasrah saja dan bilang ke si driver ikutin peta aja πŸ˜€ Dan kalau ternyata kebetulan dapat driver yang ternyata kurang tahu jalan juga, yah akhirnya kami berdua pun “pasrah” dengan menggunakan cara terakhir, yaitu bertanya kepada orang di sekitar lokasi tujuan πŸ˜€ Tapi, sering juga kejadian si driver “memaksa” untuk menggunakan jalan pintas atau jalan tikus karena alasan jalan yang saya ingin tempuh macet. Padahal saya tahu walau jalan yang biasa saya tempuh itu macet (Setiap harinya :D), tapi tetap waktu tempuhnya lebih singkat dibandingkan apabila melalui jalan pintas atau jalan tikus. Kalau begini, hampir selalu kejadian sayalah yang benar πŸ™‚ Dan ini baru saja kejadian *lagi* kemarin πŸ™‚ Sebenarnya, kenapa saya pasrah aja sama kemauan si abang driver lebih karena saya malas ngotot sama mereka. Dan hitung hitung, saya jadi menambah pengetahuan tentang jalan pintas atau jalan tikus di Jakarta πŸ˜€

Ada juga cerita yang “agak luar biasa” buat saya pribadi dengan si driver ojek online ini yang sampai sekarang masih teringat banget oleh saya. Yaitu waktu HP saya kejambretan oleh oknum yang mengaku driver ojek yang saya pesan. Waktu itu, saya mau berangkat pagi-pagi sehabis Subuh ke stasiun kereta untuk menuju Bogor. Setelah mendapatkan driver, saya pun bilang ke dia untuk menunggu saja di jalan raya dekat rumah saya untuk mempersingkat waktu. Ternyata, setelah sampai tempat temu yang disepakati, si driver belum sampai. Sesaat setelah saya sampai, ada seseorang berkendara motor berjaket hijau yang mendekati saya yang sedang berdiri sambil memegang HP. Karena saya pikir itu adalah ojek yang saya pesan, maka pun saya bertanya kepada si driver untuk memastikan, dan ia mengiyakan. Tetapi, si driver bilang bahwa dia ingin memastikan lokasi yang dituju dengan melihat HP saya. Saya pun memperlihatkan HP yang sedang saya genggam, dan kemudian langsung si driver gadungan merampas HP saya tersebut :(( Saya yang kaget dan syok, kemudian berteriak-teriak dan terduduk di tengah jalan *Untung jalannya masih sepi*. Sambil menangis, saya pun berjalan pulang ke rumah yang hanya berjarak 100 m dari tempat kejadian. Setelah agak tenang, saya kembali ke tempat titik temu dengan si driver *yang asli* untuk memastikan apakah dia masih menunggu saya atau tidak. Ternyata tidak ada, dan saya pun kembali ke rumah.

Siangnya, saya pun “dengan terpaksa” membeli HP baru dan mengurus kartu telepon saya. Alhamdulillah, semua berjalan lancar πŸ™‚ Tetapi, setelah nomor saya diaktifkan kembali, ternyata ada orang yang mengaku si driver asli dari ojek yang saya pesan tadi menelepon dan mengirimkan pesan kepada saya yang intinya dia marah kepada saya karena tidak membatalkan order saya tadi pagi sehingga dia tidak bisa menerima order sepanjang hari itu dan mengakibatkan poinnya berkurang. Saya pun meminta maaf sambil menjelaskan keadaannya dan menawarkan untuk memberi ganti rugi untuk menutupi kerugiannya hari itu. Tetapi, si driver tidak mau terima dengan alasan ini bukan soal uang dan malah mengancam akan memberikan nomor saya kepada driver driver yang lain agar mereka tidak mau menerima order saya. Saya bilang terserah, dan saya balas balik bilang bahwa saya akan blok nomor dia πŸ˜€ Alhamdulillah, walaupun diancam demikian, setelah menerima telepon dan pesan dari si driver tersebut, ternyata saya bisa langsung order ojek lainnya kok untuk pulang setelah menyelesaikan urusan HP saya πŸ™‚

Demikianlah sedikit cerita lika-liku hubungan saya dengan si ojek online πŸ™‚ Ada yang punya cerita juga?

 

Foto berjuta kenangan…

FB_IMG_1569988450086Kemarin di akun buku muka milik saya, si buku muka menampilkan kenangan foto ini, yang diambil 9 tahun laluΒ saat saya pertama kali berangkat ke Jepang dan diantarkan ke bandara oleh keluarga saya.Β Pas diingatkan si buku muka, ada rasa campur aduk melihat foto ini, antara sedih dan senang, tapi lebih banyak ke sedih sebenarnya 😦 Alasannya adalah bahwa dalam fotoΒ  tersebut ada almarhumah tante saya yang merupakan adik kandung ibu saya yang baru saja meninggal bulan Februari lalu. Selain itu, di foto ini bunda saya juga masih dalam keadaan sehat. Saya pun memasang foto tersebut di status WA saya, dan ternyata ada beberapa orang sepupu (yang salah duanya merupakan anak anak dari almarhumah Tante) yang berkomentar bahwa mereka sangat merindukan almarhumah tante dan mendoakan kesembuhan buat bunda πŸ™πŸ™ *thank you, dear cousins 😘😘* lalu, tadi pagi pun, suami almarhumah aka om saya minta dikirimi foto tersebut. Perasaan saya pun tambah campur aduk 😦

Memang, benar kata pepatah, foto itu bisa membawa berjuta kenangan..

I miss u, Mucut #AlFatihah and get well soon, Bunda 😘😘