Tag Archive | just wanna write…

My first eye colour pallet â˜º

Setelah nulis postingan yang satu ini, alhamdulillah ada beberapa teman yang komen dan tiba tiba keingat bahwa sebenarnya memang ada satu hal yang saya pengen tulis.

Beberapa bulan yang lalu, saya sempat ngomong ke keponakan saya yang sudah ABG aka sudah kelas 2 SMU kalau tantenya ini mau beli peralatan make up dan mau belanja make up bareng-bareng dia. FYI, saya gak pernah dandan dan cuma punya peralatan make up berupa bedak padat dan lipstik aja 😀 Kebetulan si ponakan saya ini ikut paduan suara di sekolahnya dan sering ikut pertunjukan yang diadakan oleh paduan suaranya tersebut, sehingga punya peralatan make up yang lumayan lengkaplah 🙂 *Edisi si tante belajar ma ponakannya :D* Tapi, sayangnya rencana belanja sama si ponakan saya itu belum terwujud sampai sekarang *Ini mah emang dasar si Tantenya aja yang malas sih :D*

Nah, dua minggu lalu, ibunya si ponakan aka kakak ipar saya, baru pulang dari Aussie, dan sebagai oleh-oleh ternyata si kakak ngebawain eye colour pallet buat saya…Wow, my first eye colour pallet 🙂 Thank you, Kak :* *Mungkin si Kakak ngedengerin pembicaraan saya dengan ponakan ya :D*

20170929_184756.jpg

My first eye colour pallet 🙂

20170929_184908 (2)

Love all the nude colours 🙂 Si kakak tahu aja adik iparnya gak suka medok medok 😀

20170929_185154

Ada warna yang disebut Bad Manners dan Tokyo juga ternyata 😀

20170929_185237

All the 12 colours…Nama warnanya lucu-lucu…

Sejak saya terima, sudah beberapa kali saya pakai sih dan memang benar-benar natural banget warnanya, hampir gak keliatan malah 🙂 Cocok banget buat saya yang pengen dandan tapi gak keliatan dandan. Kalau kata orang sih, istilahnya “Make up no make up”. Berhubung saya bukan beauty blogger, maaf ya kalau gak ada foto saya pas pakai eye shadow ini 😀

 

Advertisements

No idea :(

Persis seperti judulnya, udah sekitar dua bulan ini gak ada ide untuk nulis di blog. Padahal tetap rajin blog walking dan komen di beberapa posting blog teman-teman sih 🙂 Bahkan sempat ada ide postingan pas baca postingan ko Arman yang satu ini 🙂 Tetapi ya seperti biasa, masih belum ada mood nulis yang serius sayanya 😀 #EmangdasarsiInongmalas:D

Yah, demikianlah sedikit update terbaru yang gak penting dari saya 🙂 Kalo ada pembaca yang mau ngasih ide untuk tulisan di blog, silahkan monggo di komen lho 🙂 Siapa tahu beneran bisa jadi bahan tulisan saya 🙂

 

 

Dilema pagi ini : Antara ojek online dan angkot :D

Sudah beberapa bulan ini setiap pagi saya selalu berangkat kerja dengan menggunakan salah satu layanan ojek online 🙂 Awalnya sih senang banget pas naik ojek online ini, karena selain harganya murah dan hampir sama dengan biaya naik angkot, saya pun bisa lebih santai dan lebih siang berangkat dari rumah, plus lagi saya gak perlu diturunin dari angkot kalau jalanan macet dan angkotnya gak bisa jalan 😀 Setelah sebulan naik ojek online tersebut, eh tahu-tahu ongkos untuk jam padatnya naik dan sudah sedikit lebih mahal dari ongkos naik angkot. Tapi saya, gak masalah karena masih masuk dalam budget saya 🙂 Minggu lalu, ternyata si ojek online ini menaikkan lagi harga pada jam padatnya, menjadi dua kali lipat ongkos angkot, yang bikin saya memutuskan untuk menggunakan sistem pembayaran online biar bisa dapat diskon 50% dan masih bisa masuk budget  *gadisirit* 😀 Tapi, ternyata minggu ini si harga dinaikkan lagi dan buat saya jadi dilema. Hmm, apa mungkin ini pengaruh dari demo para driver ojek online tersebut beberapa waktu lalu ya?

Selain masalah ongkosnya, yang bikin saya tambah dilema, para driver ojek online ini juga kebanyakan harus kita telepon dulu untuk konfirmasi penjemputan. Dan keluhan ini juga sering saya dengar sih dari para pengguna ojek online lainnya 😦

Jadi, sepertinya mulai hari ini saya harus mulai memikirkan kombinasi yang tepat dan praktis nih antara ojek online dan angkot yang bisa sesuai dengan budget saya dan gak bikin malas naik angkot demi tujuan penghematan 🙂

Ada yang mengalami dilema seperti saya?

Target Hidup

screenshot_2016-10-26-19-39-04

Tadi malam pas ngecek time line twitter saya, ketemu kutipan ini yang menurut saya ngena banget di saya 🙂 Dan jujur, pemikiran seperti kutipan di atas kadang bisa bikin saya gak bisa tidur sampai tengah malam lho *Dan berakhir dengan saya nonton Jdorama deh :D* *Ending yang gak memberikan penyelesaian :D* *Cuma bikin saya tambah pengen tinggal di Jepang :D* *Tolong diaminin ya, pembaca :-)*

*Demikianlah posting yang gak penting hari ini yang dipersembahkan oleh kutipan dari Twitter 🙂 Sekian dan terima kasih 😀

 

My random thought :-)

My random thought now :

  1. Want to go jogging this weekend because I think I already very overweight 😦
  2. Thank you my students for making me always want to study more and more 🙂
  3. Want to go home soon because the Amazing Race Asia Season 5 will be premier tonight at 8 pm and I think the location is in Indonesia *See from the sponsor* *I love Indonesia* 🙂
  4. Want to go to Bogor and buy Pia apple pie (I’ve been craving for this pie since sometimes ago :D)

What is your random thought now?

Another gift :-)

Hari Kamis minggu lalu adalah hari terakhir bekerja dari teman saya yang pernah saya ceritain di sini 🙂 *BTW, kisah jadiannya berakhir indah dan alhamdulillah berlanjut sampai ke pelaminan, saudara-saudara :-)*. Dan pada saat pamitan ke departemen saya, ternyata dia juga sekaligus ngasih kado perpisahan buat saya dan rekan-rekan wanitanya #khususwanita 🙂 Dan buat saya, hadiahnya adalah :

20160825_163011

20160825_163104

The pink hijab <3<3<3

Aaa, terharu saya nerima hadiah ini…Apalagi sepertinya sang teman juga tahu kalau merah jambu adalah warna kesukaanku *Hey, it`s rhyme :-)* Dan hadiah ini juga mengingatkan saya bahwa saya juga pernah menerima hadiah jilbab sebagai hadiah perpisahan dari teman saya yang lain 🙂 Thank you, dear E dan A <3<3<3

Dan buat A, good luck ya buat skripsinya, semoga segera selesai, dan kita bisa ketemuan di Tokyo suatu hari nanti…Aamiin 🙂

20160825_162738

A san dan PPD Dept. 🙂

Puasa dan impian saya…..

Postingan yang gak penting dan gak jelas ini terinspirasi dari beberapa hal yang terjadi sejak siang kemarin sampai beberapa saat sebelum saya menulis postingan ini 🙂

Kemarin kebetulan salah satu pekerjaan saya adalah menerjemahkan dokumen yang salah satunya berisi beberapa pertanyaan dari pihak kantor pusat Jepang mengenai kehidupan beribadah orang Islam di Indonesia pada umumnya yang mereka tanyakan terkait untuk persiapan menyambut teknisi-teknisi dari kantor kami yang akan training selama 3 tahun di sana. Salah satu pertanyaannya adalah menyangkut puasa. Lalu, pas ceramah taraweh tadi malam (Yang tumben-tumbenan saya dengarkan dengan tidak ada rasa kantuk sama sekali :D) juga membahas mengenai betapa beruntungnya umat Islam yang tinggal di Indonesia karena situasi yang sangat mendukung dan kondusif untuk melakukan ibadah puasa dan mengakibatkan saya membayangkan gimana ya rasanya puasa di Jepang 😀 Lalu tadi pagi pun, pas nonton acara Muslim Travelers di NET TV yang merupakan salah satu acara favorit saya selama puasa, kok bisa-bisanya pas yang jadi tempat kunjungan si muslim travelernya ya ke Tokyo pula <3<3<3 Waaaa, apakah ini suatu pertanda? *Mohon bantuan Aamiinnya pembaca :-)* Kemudian, saya pun teringat bahwa dua minggu lalu, pas lagi ngajar murid kursus bahasa Jepang saya, dia tiba-tiba cerita kalau dia pengen ngerasain “Naik-turunnya iman” dengan cara jalan-jalan sambil berpuasa di negeri orang 🙂 Kata si murid “Gak usah jauh-jauh ke Eropa, Mbak Inong…Aku pengen deh jalan-jalan sambil ngerasain puasa di Singapura misalnya” Hmmm, kedengaran menarik juga tuh…Dan saya pun jawab “Nanti kalau memang ada rencana kayak gitu, kasih tahu aku ya, aku pengen ikut” sambil mikir dalam hati, sanggup gak ya?…Dan terakhir, salah seorang teman blogger saya, Christa, baru saja memposting tentang pengalamannya berpuasa selama kuliah di Inggris.

Semoga impian saya untuk merasakan puasa di Jepang (Atau di luar negeri lainnya) bisa terwujud suatu saat nanti..Aamiin…allahumma aamiin…

Mungkin ada pembaca atau pembaca tenang aka silent reader (GR banget sih Nong punya silent Reader :D) saya yang pernah merasakan puasa di luar negeri mau berbagi ceritanya? Silakan ditunggu ceritanya ya :-)