Tag Archive | just wanna write…

See you there, dear friend :-)

Postingan ini terinspirasi dari seorang adik kelas aka kohai saya waktu di kampus dulu yang sekarang mungkin masih ada di angkasa menuju negara favorit saya (Dan mungkin juga negara favorit dia :-)) alias Jepang. She’s fulfilling her addiction to live abroad ”Seperti tertulis di kutipan Pathnya : My one way ticket. Staying abroad has become addiction for me. Hopefully will bring “the boys” very soon.”, dengan meninggalkan zona nyaman, suami, anak, dan keluarga tercintanya di sini. Memang dia sudah pernah tinggal dan bekerja di luar negeri beberapa tahun lalu. Dan mungkin itu yang bikin dia jadi “adiktif” untuk bekerja kembali di luar negeri πŸ˜€ Pas baca tulisannya itu, jujur ada sedikit rasa iri “Dalam arti positif” yang kalau dalam bahasa Jepang disebut dengan “Urayamashii”, tapi saya juga langsung mikir : “Gue juga sama kok kayak Dia. Gue juga punya cita-cita untuk bisa tinggal dan bekerja di luar negeri seperti dia dan juga seperti doa yang selalu gue panjatkan. Tetapi mungkin yang membedakan gue dengan dia adalah gue sampai sekarang belum berani meninggalkan si zona nyaman gue dengan berbagai alasan yang buat gue penting, makanya mungkin Allah belum ngabulin doa gue yang ini karena Allah tahu gue masih “berat” untuk meraih mimpi gue yang ini :-)” Dan tulisannya itu juga bikin saya sadar untuk terus mewujudkan mimpi saya yang satu ini walau entah kapan terwujudnya πŸ™‚

Buat T san, good luck for your new adventure, new work, and new life in Okinawa πŸ™‚ I wish you all the best..Ganbatte kudasai!!! Dan makasih untuk postingan-postingannya beberapa hari ini yang bikin saya jadi makin semangat untuk meraih semua mimpi dan cita-cita saya πŸ™‚ You are truly an inspirational person for me. Semoga kita bisa ketemu di Okinawa suatu hari nanti πŸ™‚ “Big Aamiin :-)”

Dan sebagai bonus, berikut adalah video clip dari salah satu lagu favorit saya yang terngiang-ngiang di kepala saya saat baca berita kohai saya ini. Please enjoy πŸ™‚

 

Advertisements

Emosi :(

Entah mengapa beberapa bulan belakangan ini, saya gak bisa nahan sabar dan kerap jadi emosian 😦 Dan emosinya bahkan jadi meledak dan diluapkan kepada orang-orang terdekat saya dan pada akhirnya pasti berakhir dengan rasa sesal 😦 *Maaf kepada semua yang merasa terkena luapan emosi saya :-)*

Saya sadar sih ada beberapa faktor yang menyebabkan emosi saya meluap melebihi biasanya beberapa waktu belakangan ini 😦 Dan saya selalu berusaha untuk lebih ngedekatin diri kepada Sang Pencipta, tetapi tetap saja sebagai manusia masih ngerasa kok gue emosian banget ya dan gak bisa sabar saat Tuhan belum ngejawab doa doa saya 😦

Cuma bisa berharap semoga hal-hal yang menjadi faktor penyebab meningkatnya emosi saya belakangan ini bisa segera dihilangkan dan saya gak jadi emosian lagi kayak sekarang ini πŸ™‚

*Updated 030518

Dan habis posting ini kemarin, kok tiba-tiba kemarin sore salah seorang murid saya update status WAnya dengan gambar di bawah ini yang benar-benar sesuai dengan kondisi saya 😦

thumbnail

Waktu tidur :D

Judul posting ini terinspirasi dari posting blog seseorang yang saya baca. Dan akhirnya jadi ide untuk bikin postingan pertama di tahun 2018 πŸ˜€

Saya pribadi sebenarnya adalah orang yang bisa tidur di mana saja. Awalnya dulu waktu zaman kuliah bolak-balik Jakarta-Depok, abang saya nyaranin saya untuk pulang kuliah menggunakan bis AC saja, karena kalau bis patas biasa pastilah selalu penuh dan kadang gak dapat duduk (FYI, dulu setiap berangkat kuliah di tahun pertama, saya selalu diantar sama Abang saya *yang kuliah di universitas yang sama tapi beda fakultas* yang selalu bela-belain nganterin saya pagi-pagi karena jadwal kuliah saya selalu dimulai pagi, walaupun dia sendiri kadang jadwal kuliahnya mulai siang. Dan ini berlangsung sampai si Abang lulus kuliah πŸ™‚ Tapi pulangnya saya selalu sendiri. Love you, Bang Akbar :-)). Nah, saya pun mengikuti saran beliau untuk naik bis AC walaupun ongkos saat kuliah itu jadi berat di transport 😦 *Tapi entah kenapa alhamdulillah cukup-cukup aja deh waktu itu buat sekali-kali jajan pizza di mal Depok yang jadi favorit sayaΒ  dan sohib zaman kuliah saya dulu :-)* Dan memang saran ini terbukti ampuh. Karena selain nyaman, saya pun bisa menghabiskan waktu selama sekitar dua jam perjalanan tersebut dengan tidur πŸ˜€ Bahkan setelah sebulan pertama bolak balik Jakarta Depok, tubuh saya jadi terbiasa tertidur dari mulai daerah Pasar Minggu setelah ditagih ongkos oleh kondektur dan otomatis terbangun di sekitar Slipi karena saya akan turun di daerah Grogol πŸ˜€ Dan karena kebiasaan itulah, sejak saat itu, saya mulai terbiasa bisa tidur di kendaraan umum πŸ™‚ Selain itu, saya juga alhamdulillah sudah pernah ngerasain tidur di bandara *Walaupun gak begitu pulas karena lampu yang terang benderang dan baru di satu bandara saja sih* seperti di cerita yang ini, yang ini, dan pas pergi yang ini juga πŸ™‚ *Buset, si Inong demen banget ya tidur di Haneda Airport πŸ™‚ dan dalam waktu dekat bakal tidur lagi nih di Haneda insyaa Allah :D*

Nah, selain itu kalau tidur saya adalah tipe orang yang harus tidur dalam keadaan gelap, walaupun di beberapa kondisi (Misalnya saat ngantuk berat atau lagi malas matiin lampu :D), saya pun tetap bisa tidur pulas dengan lampu menyala. Waktu pertama kali ke Jepang dan tinggal di apartemen sendirian, minggu pertama saya belum berani matiin lampu saat mau tidur karena masih ada sedikit rasa takut. Tapi memang berasa saat bangun pagi di minggu pertama tersebut, badan berasa tidak fit serta gak segar dan jadi ngantuk sepanjang hari karena terbangun terus di tengah malam karena lampu yang terang 😦 Lalu, akhirnya di minggu kedua saya pun mulai memberanikan diri untuk tidur dengan mematikan lampu walaupun keadaan apato jadi gelap gulita karena tak ada satu pun lampu yang saya nyalakan. Tapi alhamdulillah, saat bangun pagi memang berasa jadi fit dan segar serta tidak ngantuk sepanjang hari karena tidak terbangun di tengah malam πŸ™‚ Akhirnya saya pun berhasil tidur dengan lampu dimatikan sampai saatnya saya pulang dari Jepang πŸ˜€ Demikian juga saat saya ke Koga bulan lalu dan nginap di hotel sendirian. Dan dari hari pertama alhamdulillah sukses tidur dengan lampu dimatikan πŸ˜€

Kalau kalian tim yang mana, tim gelap atau terang? Dan tim bisa tidur di mana saja atau harus di tempat tertentu?

My first eye colour pallet β˜Ί

Setelah nulis postingan yang satu ini, alhamdulillah ada beberapa teman yang komen dan tiba tiba keingat bahwa sebenarnya memang ada satu hal yang saya pengen tulis.

Beberapa bulan yang lalu, saya sempat ngomong ke keponakan saya yang sudah ABG aka sudah kelas 2 SMU kalau tantenya ini mau beli peralatan make up dan mau belanja make up bareng-bareng dia. FYI, saya gak pernah dandan dan cuma punya peralatan make up berupa bedak padat dan lipstik aja πŸ˜€ Kebetulan si ponakan saya ini ikut paduan suara di sekolahnya dan sering ikut pertunjukan yang diadakan oleh paduan suaranya tersebut, sehingga punya peralatan make up yang lumayan lengkaplah πŸ™‚ *Edisi si tante belajar ma ponakannya :D* Tapi, sayangnya rencana belanja sama si ponakan saya itu belum terwujud sampai sekarang *Ini mah emang dasar si Tantenya aja yang malas sih :D*

Nah, dua minggu lalu, ibunya si ponakan aka kakak ipar saya, baru pulang dari Aussie, dan sebagai oleh-oleh ternyata si kakak ngebawain eye colour pallet buat saya…Wow, my first eye colour pallet πŸ™‚ Thank you, Kak :* *Mungkin si Kakak ngedengerin pembicaraan saya dengan ponakan ya :D*

20170929_184756.jpg

My first eye colour pallet πŸ™‚

20170929_184908 (2)

Love all the nude colours πŸ™‚ Si kakak tahu aja adik iparnya gak suka medok medok πŸ˜€

20170929_185154

Ada warna yang disebut Bad Manners dan Tokyo juga ternyata πŸ˜€

20170929_185237

All the 12 colours…Nama warnanya lucu-lucu…

Sejak saya terima, sudah beberapa kali saya pakai sih dan memang benar-benar natural banget warnanya, hampir gak keliatan malah πŸ™‚ Cocok banget buat saya yang pengen dandan tapi gak keliatan dandan. Kalau kata orang sih, istilahnya “Make up no make up”. Berhubung saya bukan beauty blogger, maaf ya kalau gak ada foto saya pas pakai eye shadow ini πŸ˜€

 

No idea :(

Persis seperti judulnya, udah sekitar dua bulan ini gak ada ide untuk nulis di blog. Padahal tetap rajin blog walking dan komen di beberapa posting blog teman-teman sih πŸ™‚ Bahkan sempat ada ide postingan pas baca postingan ko Arman yang satu ini πŸ™‚ Tetapi ya seperti biasa, masih belum ada mood nulis yang serius sayanya πŸ˜€ #EmangdasarsiInongmalas:D

Yah, demikianlah sedikit update terbaru yang gak penting dari saya πŸ™‚ Kalo ada pembaca yang mau ngasih ide untuk tulisan di blog, silahkan monggo di komen lho πŸ™‚ Siapa tahu beneran bisa jadi bahan tulisan saya πŸ™‚

 

 

Dilema pagi ini : Antara ojek online dan angkot :D

Sudah beberapa bulan ini setiap pagi saya selalu berangkat kerja dengan menggunakan salah satu layanan ojek online πŸ™‚ Awalnya sih senang banget pas naik ojek online ini, karena selain harganya murah dan hampir sama dengan biaya naik angkot, saya pun bisa lebih santai dan lebih siang berangkat dari rumah, plus lagi saya gak perlu diturunin dari angkot kalau jalanan macet dan angkotnya gak bisa jalan πŸ˜€ Setelah sebulan naik ojek online tersebut, eh tahu-tahu ongkos untuk jam padatnya naik dan sudah sedikit lebih mahal dari ongkos naik angkot. Tapi saya, gak masalah karena masih masuk dalam budget saya πŸ™‚ Minggu lalu, ternyata si ojek online ini menaikkan lagi harga pada jam padatnya, menjadi dua kali lipat ongkos angkot, yang bikin saya memutuskan untuk menggunakan sistem pembayaran online biar bisa dapat diskon 50% dan masih bisa masuk budgetΒ  *gadisirit* πŸ˜€ Tapi, ternyata minggu ini si harga dinaikkan lagi dan buat saya jadi dilema. Hmm, apa mungkin ini pengaruh dari demo para driver ojek online tersebut beberapa waktu lalu ya?

Selain masalah ongkosnya, yang bikin saya tambah dilema, para driver ojek online ini juga kebanyakan harus kita telepon dulu untuk konfirmasi penjemputan. Dan keluhan ini juga sering saya dengar sih dari para pengguna ojek online lainnya 😦

Jadi, sepertinya mulai hari ini saya harus mulai memikirkan kombinasi yang tepat dan praktis nih antara ojek online dan angkot yang bisa sesuai dengan budget saya dan gak bikin malas naik angkot demi tujuan penghematan πŸ™‚

Ada yang mengalami dilema seperti saya?

Target Hidup

screenshot_2016-10-26-19-39-04

Tadi malam pas ngecek time line twitter saya, ketemu kutipan ini yang menurut saya ngena banget di saya πŸ™‚ Dan jujur, pemikiran seperti kutipan di atas kadang bisa bikin saya gak bisa tidur sampai tengah malam lho *Dan berakhir dengan saya nonton Jdorama deh :D* *Ending yang gak memberikan penyelesaian :D* *Cuma bikin saya tambah pengen tinggal di Jepang :D* *Tolong diaminin ya, pembaca :-)*

*Demikianlah posting yang gak penting hari ini yang dipersembahkan oleh kutipan dari Twitter πŸ™‚ Sekian dan terima kasih πŸ˜€