Sebuah pemikiran…

Jadi, kemarin saya iseng untuk memainkan sebuah permainan di aplikasi buku muka saya. Dan berikut adalah hasilnya:

Sebagai informasi, saya sering ikut kuis-kuis seperti ini di akun buku muka saya. Walaupun niatnya iseng, tapi hampir 90% kuis yang saya ikuti di akun buku muka saya sesuai dengan kepribadian saya atau paling tidak mendekatilah 🙂 Nah, pas kemarin iseng ikut yang ini, pas dapat hasilnya reaksi saya adalah: Waw, kok kamu tahu banget sih pikiran saya saat ini, wahai buku mukaku 🙂

Entah mengapa, sejak ibu saya menderita sakit tahun lalu, saya mulai lebih banyak berpikir tentang kehidupan saya. Sebelum Bunda sakit, jujur saya belum punya rencana yang jelas tentang kehidupan saya ke depannnya. Istilahnya ikut angin saja. terus kemudian Bunda sakit, dan dunia saya jadi berbalik 180 derajat. Sebelum tidur, jadi suka mikir apa yang akan saya lakukan ke depannya, walaupun sekarang kondisi saya masih belum bisa berbuat banyak untuk mewujudkan rencana-rencana saya ke depan. Salah satunya soal menikah. Walaupun belum putus asa dalam hal pencarian jodoh, tetapi jujur hasil tes di atas tuh benar benar menggambarkan isi pikiran saya saat ini. Dan seperti mungkin sebagian besar pembaca yang mengikuti blog saya tahu bahwa salah satu cita-cita saya suatu hari nanti adalah untuk tinggal (sementara) dan bekerja di Jepang. Terus, saya kan jadi mikir, kalau misalnya saya tetap punya cita-cita tinggal dan bekeja di Jepang walaupun sementara, kalau saya menikah, apakah suami saya kelak mengizinkan saya untuk menggapai cita-cita tersebut. Jujur, dari saya pribadi, walaupun misalnya suami mengizinkan, malah saya yang jadi ga tega dong sama dia 😦 Makanya, kalau dalam masalah jodoh, saya sih pengennya kalau bisa dapat jodoh cowok Jepang muslim, jadi bisa seterusnya tinggal di sana (Prinsip saya mah kalau mimpi, yang tinggi sekalian mumpung gratis :D). Terus, masih berhubungan dengan hasil tes di atas, saya memang tipenya lebih suka melakukan kegiatan sendiri sih, misalnya makan di luar sendiri, nonton bioskop sendiri. Dan saya sangat menikmati hal itu. Walaupun saya gak nolak juga sih kalau diajak jalan ramai-ramai atau kumpul dengan teman 🙂

Nah, setelah itu saya pun jadi kepikiran lagi, misalnya nih cita-cita saya pindah ke Jepang tercapai, terus saya belum menikah dan ga punya saudara atau kerabat di Jepang, bagaimana kalau saya meninggal tiba-tiba di sana? Bagaimana cara pengurusannya? Seperti komen saya di postingan Deny yang ini, saya juga sudah sempat ngobrolin masalah ini dengan teman yang kerja di kantor pemerintah RI di Jepang, tapi memang belum ada keputusannya sih…

Demikianlah sedikit berbagi pemikiran saya belakangan ini. Menurut teman-teman, mikir kayak gini aneh gak sih? atau ada yang mengalami pemikiran yang mirip-mirip dengan saya?

10 thoughts on “Sebuah pemikiran…

  1. Ngga aneh Inong, aku juga sempat mikir begini kok sebelum menikah. Dan setelah menjalani macem2 peristiwa hidup makin menyadari, jalan hidup orang memang beda2 🤗 titip salam untuk ibunya semoga cepat sembuh yaaa 😊

    • Thank you, Christa 😊 iya, aku juga punya pemikiran gini setelah melihat kondisiku dan perjalanan hidupku sampai sekarang. Kebanyakan kalau cerita ke orang, pasti dibilang aneh, jadi kadang down, tapi tetap pengen diwujudkan. Makasih salam dan doanya buat Bunda, Christa 😊😘

    • Makasih 😊 iya, setuju banget ma ini, buat aku juga sebenarnya mimpi ga ada yang aneh. Cuma kadang kalau cerita ma orang lain yang jalan hidupnya “lurus” dan “normal” aja, dibilang pemikiranku tuh aneh, jadi suka merasa down karena dijustifikasi seperti itu 😊 Aamiin, makasih doanya untuk ibu saya 🙏

  2. Menurutku sih engga aneh, justru wajar kalau yang namanya manusia memikirkan skenario-skenario yang mungkin/bisa terjadi dalam hidup ini kan. Tapi ya namanya masa depan, siapa yang tahu juga kan, hahaha. Dan pada akhirnya sih kita akan menjalani jalan hidup sendiri-sendiri, ya sesuai angin gitu lah 😀 . Semoga Bundanya lekas membaik dan sembuh ya.

    • Benar, Zilko..pada akhirnya kita pasti akan menjalani jalan hidup sendiri sendiri ya, dan ini memang latar belakang kenapa aku mikir kayak yang aku ceritain. Makasih doanya untuk Bunda ya 🙏😊

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s